Tujuan Manfaat Jenis Pemeriksaan Jantung

Pemeriksaan kesehatan jantung general check up jantung dan macam-macam pemeriksaan jantung perlu diketahui dan dipahami dalam rangka untuk menjaga kesehatan jantung itu sendiri.

Karena memang pada dasarnya mencegah lebih baik daripada mengobati penyakit itu sendiri. Medical check-up jantung atau juga General Check Up adalah merupakan sebuah tindakan preventive (pencegahan) yang berfungsi dan bermanfaat untuk mengetahui serta mengukur kesehatan fisik tubuh kita secara laboratoris.

Khususnya dengan fungsi kinerja organ-organ dalam tubuh yang penting contohnya adalah ( pemeriksaan Jantung, Paru-paru, Hati , Ginjal dan Organ tubuh yang lain).

Tujuan Manfaat Jenis Pemeriksaan Jantung

Pemeriksaan jantung terdiri dari pemeriksaan secara invasif dan pemeriksaan non invasif. Pemeriksaan secara invasif berarti metoda cara pemeriksaan dengan memasukkan alat pemeriksaan ke dalam tubuh orang yang akan diperiksa. Contoh pemeriksaan jantung invasif adalah Kateterisasi Jantung Angiografi Koroner.

Sedangkan pemeriksaan jantung non invasif adalah metoda cara pemeriksaan dengan tidak melukai atau pun memasukkan alat ke dalam tubuh orang yang akan diperiksa.

Ini juga disebut juga dengan pemeriksaan penunjang penyakit jantung dalam rangka mendiagnosa secara tepat pada suatu jenis macam penyakit jantung pada diri seseorang yang telah atau pun belum menunjukkan tanda-tanda penyakit jantung itu sendiri.

Semua penyakit jantung memerlukan pemeriksaan penunjang untuk tegaknya diagnosis. Kadang diperlukan beberapa pemeriksaan penunjang baru diagnosis dapat dipastikan.

Jenis Macam Tes Pemeriksaan Kesehatan Jantung


Semua orang perlu melakukan pemeriksaan jantung khususnya di umur 30 tahun ke atas, dilakukan pada saat medical check-up. Pemeriksaan bisa dilakukan setahun sekali, tetapi jika memiliki hal khusus maka bisa dimajukan jadi 6 bulan sekali

Ada beberapa alat pemeriksa jantung yang sifatnya non invasif diantaranya yaitu :

Echocardiogram/ USG Jantung

Echocardiogram merupakan alat perekam irama jantung. Cara kerjanya mirip dengan USG. Gunanya adalah untuk mengetahui apakah ruang-ruang jantung berada dalam kondisi normal, demikian pula dengan katup jantung, lubang antar ruang jantung kiri dan kanan, serta ketebalan otot jantung.

Pemeriksaan ekhokardiografi ini juga bisa digunakan untuk mengevaluasi hasil operasi jantung maupun hasil terapi medis. Selain itu pemeriksaan yang menggunakan prinsip gelombang suara ultra (ultra sound) untuk melihat anatomi jantung saat bergerak (berdenyut).

Sehingga dapat diketahui adanya gangguan dalam gerakan otot jantung, kebocoran sekat jantung, penyempitan / kebocoran katub jantung, ukuran ruang jantung, maupun adanya cairan serta tumor pada rongga jantung.

Echocardiogram USG Jantung

Elektrokardiogram (ECG/EKG)

EKG adalah sebuah pembacaan dari aktivitas listrik jantung yang dicatat oleh elektroda yang ditempatkan pada dada. EKG dapat untuk mengetahui kelainan yang mungkin, atau mungkin juga tidak dapat untuk mendeteksi kelainan jantung.

EKG digunakan untuk mempelajari denyut jantung yang tidak teratur, serangan jantung dan masalah lainnya. EKG juga digunakan sebelum beberapa jenis operasi, tetapi tidak ada studi yang telah meneliti apakah EKG membantu mencegah penyakit pada orang tanpa gejala.

Pemeriksaan Kesehatan Jantung EKG semacam ini biasanya tidak memerlukan biaya mahal. Prosedur tes EKG juga tidak invasif, sehingga tes ini aman dilakukan.

Tujuan manfaat pemeriksaan EKG ini mampu merekam aktivitas "listrik" jantung. Sumbatan koroner pada jantung yang mengalami "iskemik" menyebabkan gangguan aktivitas "listrik" jantung yang terdeteksi melalui "elektrokardiogram".

EKG juga dapat merekam berbagai kelainan aktivitas listrik jantung lainnya. Beberapa jenis penyakit yang bisa dideteksi dengan EKG ini diantaranya yaitu penyakit jantung koroner.

Holter Monitoring

yang dimaksud dengan Holter monitoring adalah sebuah mesin yang terus mencatat irama jantung anda selama 24 – 48 jam selama kegiatan normal untuk melihat perkembangan irama jantung abnormal yang mungkin tidak tertangkap dengan EKG.

Selain memantau aktivitas listrik jantung, sarana Holter juga dilengkapi dengan pencatatan tekanan darah. Setelah pemasangan, pasien dipersilakan untuk pulang dan mencatat semua kegiatan maupun keluhannya sepanjang hari.

Pasien diharuskan kembali ke rumah sakit keesokan harinya pada waktu yang telah ditentukan untuk mengevaluasi hasil pemantauan.

Treadmill Test

Tujuan manfaat Pemeriksaan treadmill tes jantung ini dapat memberikan informasi apakah jantung Anda memiliki asupan darah dan oksigen dari sirkulasi saat terjadi stres fisik yang mungkin tidak muncul pada EKG saat istirahat.

Pemeriksaan kesehatan jantung ini menggunakan alat yang untuk merekam perubahan EKG, tekanan darah dan frekuensi denyut jantung serta mengetahui kapasitas fungsi jantung pada waktu beraktivitas.

Pemeriksaan ini penting dan seringkali digunakan untuk memeriksa orang-orang yang mengalami keluhan (angina pektoris) nyeri dada (EKG tidak khas) laki-laki >40 tahun atau wanita setelah monopouse yang disertai faktor resiko penyakit jantung koroner (PJK) seperti merokok, kegemukan, kurang aktivitas,kencing manis (DM).

Treadmill Test

CT Scan Jantung

Computed tomography (CT) scan menggunakan dosis tinggi sinar X untuk mendapatkan gambaran rinci jantung. Dalam scan kalsium koroner, dokter mencari deposit kalsium di arteri jantung, yang telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung. Pasien juga mungkin memiliki zat warna yang disuntikkan untuk melancarkan penyumbatan.

Untuk orang tanpa gejala, CT scan masih belum terbukti lebih berguna daripada saran medis berdasarkan faktor risiko seperti diabetes dan obesitas.

Pada prosedur radiasi dari CT scan, ketika pewarna yang digunakan, sekitar 1 dari 10 orang mengembangkan kerusakan ginjal dan beberapa mungkin juga mendapatkan masalah tiroid. Laporan yang salah dapat menyebabkan tes invasif, yang membawa lebih banyak risiko

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel